BODYGUARD KU YANG RAMAI..part 1

Tuesday, May 01, 2012

Assalamualaikum semua.

Hai semua. Terformal la pulak. So how was your holiday? GREAT OR AWFUL? Dah tak yah cerita. Korang cerita kat diari je. Masa tak cukup harap maklum..Macam mana dengan cuti aku? Entah. Perasaan yang bercampur baur. Tak dapat diungkapkan melalui kata-kata meyh..Cerita kat diari? Hahaah..

BODYGUARD? Btw this is the second cerpen yang aku buat. Nampak tak masa terluang aku diisikan dengan benda-benda yang berfaedah?? Haha. Bacalah kalau korang nak masa korang diisi dengan perkara-perkara yang berfaedah. Confirm adik-adik yang baca cerpen akak ni dapat A dalam Penulisan. *buget bagus je ayat aku ni. Sepak kang.





BODYGUARDKU YANG RAMAI
By : Syafiqah Azmi


Adi menuruni tangga dengan bersemangat dan menuju ke meja makan. Perutnya sudah lapar. Diambilnya sandwich tuna dihujung meja tetapi tangannya tidak sampai.
“Alia sayang ambilkan sandwich untuk abang,” katanya lembut. Mood dia pagi itu sangat baik. Dia baru sahaja mendapat projek untuk membina bangunan tinggi. Sejurus sampai sahaja di pejabat, perkara yang difikirnya adalah memulakan kerja men design.
“Malam ni cakap dekat semua yang kita akan makan malam bersama. Lagipun kita semua dah lama tak berkumpul. Betul tak?” Adi memberi cadangan. Sejak kebelakangan ni dia sangat sibuk dengan kerjayanya sebagai seorang arkitek. Dia langsung tidak mempunyai masa yang terluang bersama keluarganya yang tercinta.
Alia menggangguk setuju sambil memberi isyarat ok.
**********
CUT!
“Bagus. Bagus. Lakonan kau sangat mantap Afiq,” kata Zali. “ Sejak kau jadi watak utama dalam teater yang lepas, berduyun-duyun hah student nak masuk kelab kita semester ni.” Zali merupakan pengerusi bagi Kelab Teater di Kolej AOK.  “No wonder lah ramai pelajar join kelab kita semester ni, kau hensem. Beruntung aku kenal kau. Haha” Katanya sambil menepuk-nepuk bahu Afiq. Mereka berdua merupakan kawan baik sejak sekolah menengah lagi.
Afiq tersenyum. Kelihatan lekuk kecil di bawah dagu kanannya. Mukanya yang jambu dan senyuman menawan serta berbakat menyebabkan dia sangat terkenal dalam kalangan pelajar perempuan.
“Aku sangat bersyukur dengan pakej yang aku ada ha ha ha” katanya bongkak berserta dengan ketawa yang dibuat-buat.
Kelihatan dua ratus meter dari mereka,  dua orang pelajar perempuan berbisik antara satu sama lain sambil memandang Afiq. Kemudian salah satu darinya menghampiri mereka berdua. Muka perempuan itu kelihatan merah padam. Dia memberi seutus surat lalu melarikan diri apabila Afiq tersenyum kepadanya. Malu agaknya.
Afiq tersenyum. Dia sudah lali berhadapan dengan situasi demikian.
“Aku tak puas hati la,” Zali mengambil surat itu. “ Kau tak ada ke adik perempuan. Kalau ada kenalkan kat aku.” Tangannya hampir membuka lantas di rampas Afiq.
“Tentang adik perempuan, aku tak ada. Harap maaf.” Katanya sambil membaca surat itu. Tiba-tiba telefonnya berbunyi. Sebaik sahaja habis berbual dia terus pergi meninggalkan Zali. Zali yang tidak tahu menahu hanya terkebil-kebil.
**********
Tangan Azri berdarah. Sambil menggenggam tangan kanannya dan menyumpah seranah perlahan, dia menolak pintu bilik muzik dengan bahunya. Tiba-tiba berderap bunyi tembikar pecah. Dia telah terpijak secawan teh sejuk yang sengaja diletakkan di luar bilik itu.
“Apa ni..?”
Dia memandang sekeliling. Lorong itu agak sunyi. Mungkin juga cawan teh itu suatu idea bijak hater-haternya untuk membuat jerangkap samar. Dengan mengangkat tinggi tangan kanan yang masih berdarah, Azri mengaut serpihan kaca dengan tangan kiri lantas mencampakkannya ke dalam tong sampah yang sudah sedia penuh di dalam bilik itu. Dia kemudian bergegas ke tandas untuk membasuh tangan.
Perasaannya sangat sakit. Sekembalinya di bilik, dia mendapati banyak hadiah di atas mejanya. Dia mengambil semua dan dimasukkan ke dalam beg dengan kasar. Dia sudah muak mempunyai ramai peminat dan haters. Tiba-tiba mesej masuk dalam telefon.
Abang, datang sekarang kat tempat biasa
Dengan tangan yang tak sempat berbalut Azri terus meninggalkan bilik muzik itu.
**********
“KAU NI BIAR BETUL.” soal Ali. “Kau ni memang budak B-Boy ke?” tambahnya lagi tidak percaya.
‘Itu hak kau sama ada nak percaya atau tak.” kata Adam sambil memasukkan bola ke tiang gol. 
“Kau ni ada je kan cara nak naikkan market kau. Kat team basketball ni kau yang paling hot. Kau yang paling power lah kalau kat court.” katanya tak berpuas hati. “Tapi tak pe, walau apapun, aku tetap sokong kau dari belakang bro, aku kena tempias pun jadilah.”
“Apa kau cakap ni, aku biasa-biasa jelah.” katanya rendah diri.
“Ni yang aku paling suka dengan kau ni. Kau ni merendah diri betul I like! Nak compare kau dengan budak sapa tu? Yang teater  buget jambu tu? “ Ali cuba mengingat.
“Maksud kau Afiq?” Adam meneka.
“Ya! Hah si Afiq tu baget bagus je. Dia tu kalau depan perempuan senyum sikit, perempuan terus nak pengsan. Penangan lesung pipit dia tu haii aku tak paham betul lah. Hah lagi budak sombong tu sapa? Azri? Tu confirm aku lagi menyampah tengok. Berlagak gila. Setakat budak band je. Yang aku pelik macam mana perempuan boleh tergila-gilakan dia yang sombong tu. Bukannya dia hargai pun peminat dia. Kalau kau ni aku boleh consider lah lagi.” Katanya yang tidak berpuas hati.
“Kau ni apahal. biarlah. As long as dorang tak ada problem dengan aku. Tak ada sebab untuk  aku nak benci dia orang.” Adam berkata sambil mengeluarkan telefonnya sebaik sahaja telefon itu bergetar di dalam poket seluarnya. Satu mesej masuk.
“Ok bro aku kena gerak. Cau dulu.” katanya sambil mengambil beg dan berlalu pergi.
**********
“Teh tarik satu sama itu roti canai wokeyh.” Kata Alia dengan bersemangat.
“Saya pun, ” kedengaran satu suara dari belakang Alia. Lelaki itu tersenyum dan duduk di hadapannya.
“Kenapa abang Afiq lambat? Penat Alia tunggu. “ Alia sangat menepati waktu.” Mana yang lain?”
“Alia panggil yang lain ke?” soal Afiq yang mula kecut perut. Matanya memandang kiri dan kanan seperti  penjenayah yang baru sahaja merompak bank negara.
“Tak payah nak risau. Budak-budak kolej abang tak akan punya makan kat kedai mamak ni. Dia orang kan jaga standart.” Pelajar Kolej AOK memang kebanyakannya anak orang-orang kaya dah nama kolej pun AOK (Anak Orang Kaya).
“Dah lama sampai?”  Seorang lelaki duduk di sebelah Afiq. Mukanya tidak berpuas hati.
“Mau makan apa?” tanya mamak yang tak tahu datang dari arah mana.
“Sini ada jual itu plaster tak macha?” soalnya dan mamak itu menggangguk.” Kasi saya the tarik sama roti telur.”
“Kenapa dengan tangan abang Azri?” tangan Azri ditarik oleh Alia. Alia begitu tekun melihatnya.
“Ni mesti kerja hater-hater abang lagi kan. Eh apa masalah dia orang sebenarnya. Ish melampau!” Alia meninggi suara sehinggakan tukang masak restoran itu keluar dari dapurnya untuk melihat kalau-kalau ada berlaku pergaduhan.
“Apa yang kecoh-kecoh ni?” Seorang lagi lelaki duduk di sebelah Alia. Tiga pasang mata tertumpu kepadanya.
“Abang tengoklah ni.” Azri merasakan tangannya ditarik kuat kali ini. Sakitnya hanya di gambarkan di muka sahaja kerana mahu menjaga standart.
“Kau sabar jelah Azri. Kau pun satu tak payah nak buat muka minta penyepak lah.” Kata Adam. “Sebab muka kau yang baget tu lah ramai yang tak suka kau.” Adam memberi tahu setelah Ali mengumpat adiknya sendiri. Azri mengeluarkan hadiah yang banyak dari beg. Dia memberi kesemuanya ke Alia tanpa membaca surat yang ditinggalkan.
“Alia pasti ke tempat ni tak ada budak kolej kita orang? Kalau tak habislah.” sampuk Afiq yang masih bimbang.
Adam, Azri, Afiq dan Alia sedang minum petang di restoran mamak. Mereka berempat merupakan adik beradik satu ayah dan satu emak. Disebabkan kedua orang tua mereka telah pergi menghadap Ilahi, Adi lah yang bertungkus lumus membangunkan semula syarikat keluarganya itu. Ya. Adi merupakan anak sulung yang sekarang merupakan Pengarah bagi  Daniel’s Associate. Faktor umur dalam lingkungan hampir 26 tahun membuatkan ramai ahli perniagaan yang lain memandang tinggi terhadapnya. Daniel Associate merupakan satu-satu harta yang ditinggalkan oleh bapanya.
Adam pula anak kedua dengan perbezaan umur dua tahun dengan Adi. Merupakan penuntut tahun akhir bagi Kolej AOK dalam bidang hiasan dalaman. Salah satu pelajar popular di kolej selepas menjuarai perlawanan antara-antara kolej-kolej di Malaysia dalam bola keranjang. Muka ala-ala Pan Asia menambahkan lagi peminatnya. Seorang ang sangat tenang dan relaks. Kalau ada apa-apa masalah, Adam lah tempat Alia mengadu. Habis sahaja belajar dia bercadang ingin bersama-sama Adi untuk membangun syarikat bapa mereka.
  Azri dan Afiq merupakan kembar tapi tak seiras. Berumur 23 tahun, perangai mereka amat berbeza sehingga orang-orang sekeliling meragui yang mereka adik-beradik kembar. Kedua-duanya amat popular. Penuntut dalam bidang pengurusan perniagaan, Azri juga merupakan ketua kumpulan dan vokalis bagi kumpulan Masterpiece di kolej. Tidak cukup dengan itu, dia dan groupnya selalu membuat persembahan di Zain’s Café. Itu merupakan alasan yang kukuh mengapa dia mempunyai peminat yang ramai. Dia juga mempunyai hater yang banyak disebabkan sifatnya yang sedikit angkuh dan tak mesra.
Berbeza dengan kembarnya, Afiq, dia seorang yang sangat periang dan suka berlawak. Pelajar undang-undang yang sentiasa menjadi perhatian gadis-gadis di kolej disebabkan lakonannya yang menyentuh perasaan. Merupakan abang terakhir bagi Alia.
Walaupun mereka bertiga sangat terkenal di kolej, namun tiada seorang pun yang tahu hubungan yang terjalin antara mereka bertiga walaupun teman baik mereka sekalipun. Mereka telah bersepakat tidak memberi tahu. Mengapa? Mereka mempunyai sebab yang tersendiri.
Alia merupakan satu-satunya bunga di dalam keluarganya itu. Ibu bapa mereka telah mengamanahkan untuk menjaga Alia. Hubungan mereka sangat rapat sehinggakan Alia tidak mempunyai kawan perempuan. Lepasan A-Level dan berhasrat untuk menyambung pelajaran dalam architecture di luar negara tetapi di bantah keras oleh abang-abangnya. Dia telah memohon untuk masuk ke kolej AOK tanpa pengetahuan ke semua abangnya.
“Abang-abang sekalian tak ada program kan malam ni? Abang Azri? Tak ada show kan malam ni? Soal Alia sambil mengoyakkan roti canainya menggunakan tangan. Tak mahu pakai sudu tak ada feel.
“Tak. Abang dah cancel. Tangan sakit macam ni macam mana nak main gitar,” Katanya sambil menghirup teh tariknya. “Ada apa sebenarnya?”
“Oh malam ni kita ada family gathering. Even kita tinggal satu rumah tapi masing-masing sibuk dengan kerja masing-masing. Tu yang nak confirmkan . Abang Adi nak kita semua kumpul.”  Terang Alia. Dia sangat bersemangat  mengunyah roti canai itu dan kemudian memanggil mamak itu. “Lagi satu macha. Hari ni tangki saya banyak besar lah” Alia tersenyum seperti kera sumbang. Ketiga-tiga abangnya terlopong.

BERSAMBUNGGG..

You Might Also Like

9 comments

  1. bodyguardku yang ramai?
    Kenapa tidak my bodyguards?
    Urm^^
    apa pun, suatu permulaan yang baik..

    ReplyDelete
  2. saja tak nak guna english as the title..thanks btw..=)

    ReplyDelete
  3. tang gambar korea tu, muka laki-pompuan sama je kan..kiki

    ReplyDelete
  4. if tak nak gune english maybe boleh letak,, "pengawal peribadiku yang ramai "..huhu..sekadar pandangan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha..thanks for ur opinion. Really appreciate it..:)

      Delete
  5. tau tak pe..penat aku cari gambar..tu je yang sesuai KOT..nak guna Boys Over Flower cyes dah boring..ahah

    ReplyDelete
  6. alia tu bukan aku kan? hahahhaah of coz tak. bhahahaha.

    ReplyDelete
  7. ahaha..sekarang aku dah tau..ni kau rupanya alia. btw.. mmg bukan kau tapi the true is i really like ur name. Alia..=)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ouh thanks. ilebiyuu lah!
      *perasan jap

      Delete

komen je. Tak kena bayar pun. OHOHO